Kasih Suap Ke Romahurmuziy, Kakanwil Kemenag Gresik Sampai Rela Jual Mobil – berita 2019


Terdakwa dugaan suap seleksi pengisian jabatan di Kementerian Agama, M Muafad Wirahadi (kanan) sesaat menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (10/7/2019). Sidang mendengar keterangan saksi.

(detectifmaya.com/Helmi Fithriansyah)

detectifmaya.com, Ibukota Indonesia Terdakwa kasus suap seleksi jabatan di Kementerian Agama (Kemenag), Muafaq Wirahadi mengaku, memberi uang ke beberapa pihak utk mengisi jabatan Kepala Kantor Wilayah Kemang Kabupaten Gresik.

Dari pengakuannya, uang suap tersebut didapat da-ri hasil penjualan mobil miliknnya. Hal ini disampaikan Muafaq saat memberikan keterangan sebagai saksi utk terdakwa Haris Hasanuddin, Kakanwil Kemenag Jawa Timur.

“Jual mobil Innova Rp 230 juta,” kata Muafaq di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Wednesday/rabu (10/7/2019).

Muafaq merinci pemberian uang suap tersebut. Pertama, ia menyebutkan uang tersebut diberikan utk bekas Ketum PPP Romahurmuziy sebesar Rp 50 juta, Abdul Wahab Rp 41,4 juta. Lalu staf khusus Menteri Agama Gugus Joko Waskito Rp 50 juta, & Ketua DPW PPP Jatim Musyaffa Noer sebesar Rp 20 juta.

Sekilas kutipan kata-kata Cinta /Galau

Kadang kamu harus melepaskan, bukan karena tak cinta, tapi karena kamu lebih mencintai dirimu yg terus terluka.

Muafaq pun menjelaskan pemberian uang suap atas arahan Abdul Rochim, sepupu Romahurmuziy.

“Kenapa anda ikuti terus arahan Aim (Abdul Rochim)?” Tanya jaksa.

“Karena Aim begitu kuat memberikan omongan-omongan ke saya,” jawab Muafaq.

2 da-ri 3 halamanDidakwa Menyuap Romahurmuziy

Kakanwil Kemenag Gresik yang juga tersangka pemberian suap kepada anggota DPR Romahurmuziy, Muafaq Wirahadi jelang sidang pembacaan dakwaan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (29/5/2019). Muafaq Wirahadi didakwa memberi suap mantan Ketua Umum PPP Romahurmuziy. (detectifmaya.com/Helmi Fithriansyah)

Dalam kasus ini, Haris sebagai Kakanwil Kemenag Jatim didakwa menyuap anggota DPR 2014-2019 sekaligus Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy alias Romi berupa uang Rp 325 juta.

Haris didakwa telah melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Tindak Pidana Korupsi Nomor 31 Thn 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Korupsi Jo Pasal 64 Ayat 1 KUHP.

Sedangkan Muafaq sebagai Kepala Kanwil Kemenag Kabupaten Gresik didakwa memberi suap kepada Romi dengan total Rp91,4 juta. Uang itu diberi kepada Romi karena telah mengintervensi secara langsung & tidak langsung agar Muafaq terpilih sebagai Kepala Kantor Kemenag Gresik.

Muafaq didakwa telah melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf b atau pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Thn 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Thn 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP.

Sekilas kutipan kata-kata bijak/motivasi

Meratapi dan menyesali masa lalu tidak akan mengubah apa pun. Bangkit dan perbaiki setiap kesalahan yang ada.

Reporter: Yunita Amalia

Sumber: Merdeka.com

3 da-ri 3 halamanSaksikan video pilihan berikut ini:


Se-cara bergantian jaksa KPK mengkonfirmasi ke pada saksi mengenai mekanisme seleksi jabatan di lingkungan Kemenag RI.